Cerita Dibalik Hp Jadul

Foto by Facebook Indonesia Jaman Dulu

Mengenal dan mulai memiliki gadget waktu saya masih duduk di bangku kuliah sekitar tahun 2000an, dulu barang ini masih dalam kategori barang tersier, belum sebanyak sekarang orang yang memiliki hp. Pertama kali saya punya tipe hp Nokia 3310, waktu itu senangnya bukan kepalang dan seperti sudah menjadi bagian dalam hidup.

Bagaimana tidak, rasa sepi yang selalu menghampiri karena saya tinggal dan besar bersama nenek, ya kami cuma berdua saja di rumah. Semenjak ada hp rasa sepi sedikit terobati karena komunikasi dengan siapa pun tiap hari selalu ada yang telpon atau SMS menanyakan kabar, ngobrol ngalor ngidul pokoknya jadi hangat gitu deh suasananya.

Meskipun telpon sama SMS terbatas karena mahalnya pulsa yang mencekik karena dulu isi pulsa minimalnya seratus ribu dan itu pun harus ke gerai nya, hiks benar-benar ada pengorbanannya dulu buat ingin punya hp, tapi dulu mah dilakoninya aja gak ada beban toh usia masih belia, masih lincah buat kesana kemari gak seperti sekarang yang gampang cape karena bobot tubuh yang membengkak, hiks.

Tapi biarpun penuh drama, banyak history nya tuh hp pada jaman dulu, mulai dari pulsa mahal, hp hilang di angkot dengan modus muntah, ganti-ganti hp dari yang mahal ke yang murah dan juga sebaliknya, demi apa coba? Jadi ceritanya gini ya:

Waktu jaman itu kan aku masih kuliah, nah otomatis butuh pengeluaran buat beli baju pan masa yang itu-itu aja, nah solusinya dengan ganti-ganti hp lah aku bisa beli baju, awalnya kan hp yang mahal terus dijual ganti ke hp yang murah dan kalau ada uang (biasanya pas hari raya) suka ada uang dari hasil angpao aku beliin hp yang mahalan lagi dan berulang sampai aku dapet kerja baru berhenti deh ganti-ganti hp haha.

Kebetulan punya teman kuliah yang sama gokilnya, namanya wini, kemana-mana suka bareng beli baju sampai punya hp samaan tipe nya (saat tak punya hp nya mentok di tipe N5110 haha) dan lebih klop ganti-ganti hp nya barengan pula karena memang sudah direncanakan. Terus kalau udah giliran punya hp gede pas naik angkot ada telpon gak mau ngangkat karena malu dan kalau kepepet harus balas SMS mesti ditutupin tas karena gengsi hp gagah perkasa (hp yang gede tahan banting itu lho). Duh kalo inget kejadian itu suka ketawa sendiri karena sampe segitunya demi hp dan lifestyle hihi.

Yang bikin gemes lagi kejadian hilang hp, waktu itu pas keluaran hp Siemens c35, dulu beli di harga 950rb, dulu lumayan kenceng lah harga segitu buat ukuran saya,mungkin lagi apes pas naik angkot 02 , entah dari mana tiba-tiba ada tiga orang laki-laki dan yang satu pakai ransel besar tapi kaya kosong dan itu berfungsi buat nutupin tangan yang siap menggerayangi tas korban, waktu itu saya duduk Deket kaca dipojokan lalu yang pura-pura muntah duduk sebelah saya dan yang bawa ransel persis di depan saya, ih kalo inget kejadian itu bener deh gemes pengen numpuk maling itu dan untung uang nya gak ikut keambil karena posisinya waktu itu saya mau nganter uang titipan ke paman saya di naripan.

Entah kebetulan juga itu maling hp turunnya gak lama setelah tujuan aku tiba, pas sampai di tujuan lihat tas hp gak ada ya udah disitu nangis sejadi-jadinya. Kehilangan hp udah kaya kehilangan teman/sahabat rasanya sakit banget apalagi uangnya dapat ngumpulin dan bisa terkumpul lagi kalau dapet angpao haha, disitu saya merasa sedih.

Well, begitulah cerita dibalik hp jadul yang ikut mewarnai kisah anak muda waktu itu (ciyeh ANAK MUDA, haha)kisah yang penuh warna, ramai semeriah seperti lampu latar warna biru, putih dan hijau serta dengan nada polyponix hihi (apasih), etapi jangan salah ya hp jadul itu kuat banget lho meski kebanting beberapa kali sampai casingnya amburadul batere sampai terlepas dan itu sering terjadi tapi masih aja nyala dan berfungsi dengan baik. Hmmm...jadi rindu hp jadul dan kisahnya.***

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Kemudahan Transaksi Dalam Satu Ponsel

Khasiat Buah Delima untuk Kaum Wanita

Sosialisasi Ke Tetangga Bersama Wipol Aksi Anti Kuman