Mengenal Jenis Termometer

Foto by Halodoc.com

Guys, sudah mau setahun nih pandemi melanda dunia. Keadaan yang membuat kita berubah tanpa kita pikirkan sebelumnya, banyak kebiasaan baru yang harus kita terapkan demi memutus mata rantai virus yang sedang menyerang dunia yaitu covid 19. Pandemi yang sangat membuat kita khawatir dan was was ketika berada diluar, karena wujudnya tidak terlihat dan sangat kecil sekali dan tidak bisa dilihat dengan mata telanjang.

Iya, keadaan ini lah yang membuat saya malas keluar rumah kalau tidak penting banget. Sejak adanya pandemi, kebiasaan batu mulai dari pemakaian protokol kesehatan yang wajib dipakai ketika keluar rumah sampai pemeriksaan suhu tubuh ketika kita mengunjungi mall atau tempat yang memungkinkan virus itu menular, seperti di ruang - ruang publik. 

Bicara tentang pemeriksaan suhu tubuh, kita tidak bisa mendeteksi dengan hanya meraba saja, tetapi butuh alat medis seperti termometer untuk bisa mendeteksi suhu tubuh kita dan ternyata ada bermacam-macam alat untuk pengukuran suhu tubuh, seperti misalnya :

1. Termometer Oral

Cara penggunaannya adalah dengan meletakkan ujung termometer di bagian bawah lidah dan tutup mulut hingga alat mengeluarkan bunyi tertentu.

2. Termometer Rektal adalah jenis termometer yang digunakan melalui rektum atau anus. Termometer ini biasanya digunakan untuk bayi dan anak-anak. 

3. Termometer Timpani, ini memang berbeda dengan termometer lainnya karena dirancang khusus agar sesuai dengan saluran telinga. Sensor termometer yang satu ini dapat mencerminkan emisi inframerah dari membran timpani (gedang telinga). Kekurangan dari termometer Timpani ini adalah memiliki harga yang lebih mahal dari termometer lainnya. 

4. Termometer Ketiak

Nah, termometer ini menurut saya lebih banyak digunakan dan tidak hasilnya tidak seakurat termometer yang digunakan pada mulut, anus dan telinga. Untuk mendapatkan hasil yang akurat, gunakan termometer di kedua Ketiak dan ambil angka rata-rata dari hasil pengukuran suhu di ketiak biasanya lebih rendah daripada area tubuh lain, dengan suhu tubuh normal menunjukkan 36,5 derajat celcius. 

5. Termometer Plaster

Biasanya termometer ini digunakan untuk mengukur suhu tubuh  anak-anak dengan cara ditempelkan pada dahi. Termometer ini dirancang menggunakan kristal cair yang dapat bereaksi  pada suhu panas tubuh, dengan mengubah warna untuk menunjukkan suhu kulit. 

6. Termometer Arteri Temporal 

Termometer ini kerap disebut dengan "termometer dahi"  karena penggunaannya ditodongkan ke dahi walaupun tanpa menyentuh dan termometer inilah yang sering kita jumpai di ruang-ruang publik saat ini. 

Hemm kayanya harus punya nih termometer untuk dirumah buat jaga-jaga. Nah, jadi tahu juga kan berbagai macam alat pengukur suhu tubuh, sekarang tinggal kita pilih termometer sesuai dengan yang kita inginkan. 

Tidak usah keluar rumah tinggal pesen saja di halodoc karena aplikasi Halodoc semuanya lengkap bukan hanya sekedar untuk chat dengan dokter tetapi pesan alat kesehatan seperti termometer, obat & vitamin, Covid tes, Dokter Spesialis dan Rumah Sakit. Pokoknya Halodoc merupakan aplikasi kesehatan yang memberikan solusi kesehatan lengkap dan terpercaya untuk memenuhi kebutuhan kesehatan kita dimanapun dan kapanpun.

Sangat mudah ya, dengan layanan aplikasi ini kita tidak perlu repot-repot ngantri terlebih pada situasi seperti sekarang yang mengharuskan social distancing untuk memutus penularan virus corona yang sampai sekarang masih tinggi angka nya.

Semoga kita dijauhkan dari penyakit dan virus berbahaya ya, stay health dan jangan lupa dengan protokol kesehatan jika keluar rumah dengan memakai masker, jaga jarak dan cuci tangan dengan sabun di air mengalir. Semoga pandemi cepat berlalu dan keadaan normal kembali seperti sebelumnya. Aamiin. 

Salam sehat! 


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Sekarang Praktis Pesan Tiket Bus Budiman Bisa via Online

Store Tour Harga Teman Giant Bareng Meisya Siregar

Mengenal Lebih Dekat Keberagaman Dan Indahnya Alam Papua